Thursday, December 1, 2011

Assalamualaikum, AGM kolej dahlia 2 bagi semester november-april 2011/2012 akan diadakan
pada :

Masa : 8.00 pm
Tempat : Kompleks Star

kesemua penghuni kolej dahlia 2 diwajibkan untuk menghadiri acara yang disebutkan diatas. Stiker wajid akan disediakan.

tQ.

Wednesday, November 23, 2011

SELAMAT DATANG KEPADA SEMUA PENGHUNI KOLEJ DAHLIA II BAGI SEMESTER NOVEMBER-APRIL 2011/2012.

Thursday, October 27, 2011

~ SELAMAT BERCUTI BUAT SEMUA RESIDEN DAHLIA II~

Tuesday, October 11, 2011

Worth Reading: A Nice Lesson..!

Once a boy went to a shop with his mother. The shop keeper looked at the small cute child and showed him a bottle with sweets

And said 'Dear Child..u can take the sweets...

But the child didn't take. The shop keeper was surprised.. Such a small child he is and why is he not taking the sweets from the bottle. Again he said take the sweets....

Now the mother also heard that and said... Take the sweets dear... Yet he didn't take... The shopkeeper seeing the child not taking the sweets... He himself took the sweets and gave to the child. The child was happy to get two hands full of sweets.

While returning home the Mother asked the child... Why didn't you take the sweets, when the shop keeper told you to take?

Can you guess the response: Child replies... Mom! My hands are very small and if I take the sweets I can only take few.. But now you see when uncle gave with his big hands.... How many more sweets I got!

Moral: When we take we may get little but when God gives... HE gives us more beyond our expectations... More than what we can hold..!!

Monday, August 15, 2011

daRi JPK DAHLIA 2...

kami ucapkan SELAMAT BERBUKA PUASA kepada semua warga penghuni DAHLIA 2..
ingat2 sikit mkn time berbuka ya...
jgn mkn byk2 sgt..jgn diikutkan nafsu..
nnt nak solat terawih tak larat...

rugi jer ganjaran2 yang kita terlepas...

Malam 1: Orang mukmin terlepas dari dosanya, bersih seperti hari ia di lahirkan ibunya.
Malam 2: Dia dan ibubapanya (jika keduanya orang Mukmin) diampuni segala dosa.
Malam 3: Ada malaikat mengundang dari bawah 'Arasy katanya, "Mulialah bekerja kerana Allah telah mengampuni dosamu yang telah lalu."
Malam 4: Baginya pahala sebanyak pahala membaca kitab Taurat, Injil, Zabur dan Al-Quran.
Malam 5: Allah memberi pahala kepadanya seperti pahala orang yang mengerjakan solat di Masjidil Haram, di Masjid Nabawi dan Masjid Al-Aqsa.
Malam 6: Allah memberi pahala kepadanya seperti pahala orang yang melakukan tawaf Baitil Ma'mur dan memohon ampun pula untuknya semua batu-batu dan tanah liat yang keras.
Malam 7: Seakan-akan dia bertemu dengan Nabi Musa AS. dan membantunya memerangi Fir'aun dan Haman.
Malam 8: Allah memberikan keoadanya seperti apa-apa yang telah diberikan kepada Nabi Ibrahim AS.
Malam 9: Seakan-akan dia mengerjakan ibadah seperti ibadah Nabi Muhammad SAW.
Malam 10: Allah memberikan rezeki kepadanya kebaikan di dunia dan di akhirat.
Malam 11: Dia akan meninggal dunia seperti hari dia dilahirkan dari kandungan ibunya.
Malam 12: Dia datang pada Hari Kiamat dengan wajahnya yang cantik seperti bulan penuh purnama.
Malam 13: Pada Hari Kiamat dia aman dan selamat daripada segala rintangan.
Malam 14: Para Malaikat telah datang memberikan persaksian bahawa dia bersungguh-sungguh mengerjakan solat Terawih dan Allah tidak akan menghisabnya pada hari Kiamat nanti.
Malam 15: Para Malaikat dan para pambawa 'Arasy dan Kursi memohonkan tambahan kebaikan untuknya.
Malam 16: Allah mencatatkan dia bebas dan selamat dari api neraka dan bebas untuk memasuki syurga.
Malam 17: Dia diberi pahala sebnyak pahala nabi.
Malam 18: Salam seorang Malaikat mengundangnya, "Hai hamba Allah! Sesungguhnya Allah telah redha kepadamu dan kepada kedua orang tuamu."
Malam 19: Allah mengangkat darjatnya ke Syurga Firdaus.
Malam 20: Dia diberi pahala sebanyak pahala para syuhada dan para solihin.
Malam 21: Allah membangunkan baginya sebuah rumah dari cahaya di syurga.
Malam 22: Dihari Kiamat dia datang dengan keadaan aman dari segala macam rasa dan duka.
Malam 23: Allah membangunkan baginya sebuah kota di dalam syurga.
Malam 24: Baginya dua puluh empat doa dimakbulkan oleh Allah.
Malam 25: Allah menghapuskan seksa kubur darinya.
Malam 26: Allah meningkatkan baginya pahala selama empat puluh tahun.
Malam 27: Dihari Kiamat dia melalui jambatan Ash-Shirath sengan mudah lagi cepat laksana halilintar menyambar.
Malam 28: Allah mengangkat seribu darjat baginya di dalam syurga.
Malam 29: Allah memberikan kepadanya seribu pahala seribu ibadah haji mabrur.
Malam 30: Allah berfirman " Makanlah buah-buahan syurga, mandilah dengan air Salsabil dan minumlah dari telagA Kauthar, Aku adalah Tuhanmu dan engkau adalah hamba-Ku."

Friday, July 29, 2011

Assalamualaikum dan Salam 1 Malaysia . . .
pihak MTK UiTM Perlis Perlis akan menganjurkan 2 aktiviti dalam 1 masa pada hujung minggu ini...^_^
TARIKH : 29/7/2011 hingga 31/7/2011
TEMPAT : MUSHROOM...
PROGRAM : 1) HASTALAVISTA dan
2)EXTREME DAY..
.

Monday, July 11, 2011

"BE HAPPY DAY"

Kami Jpk Dahlia II
nak ucapkan ribuan TERIMA KASIH
kepada penghuni2 Dahlia II yang menyertai aktiviti "Be Happy Day"
pada 09 july 2011(sabtu)...
with u all join ur activies...
its make the day be more happy and enjoyable...
hope u all will join ur activities again in Ramadhan....
see you guys...
=)

Friday, June 24, 2011

PERISTIWA ISRAK DAN MIKRAJ

Sempena bulan Rejab yang banyak keberkatannya ini, ruangan Sudut Agama menyorot peristiwa Israk dan Mikraj yang berlaku pada 27 Rejab, setahun sebelum Hijrah. Penerangan yang diberikan adalah bersifat sepintas lalu, dan dicadangkan agar anda merujuk kepada ahli agama yang benar dan bertauliah seperti ustaz atau guru yang berkenaan bagi mendapatkan fakta dan huraian selanjutnya.

Ringkasan Peristiwa Israk Dan Mikraj

Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S.A.W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika'il. Hati Baginda S.A.W.. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman.ke dalam dada Rasulullah S.A.W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu.

Semasa Israk ( Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa ):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S.A.W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.
ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A.S. menerima wahyu daripada Allah;
iii. Baitul-Laham (tempat Nabi 'Isa A.S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S.A.W. menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

§ Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S.A.W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

§ Tempat yang berbau harum. Rasulullah S.A.W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anaknya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan).

§ Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

§ Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebeis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

§ Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.

§ Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.

§ Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

§ Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

§ Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

§ Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

§ Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

§ Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S.A.W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.

§ Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S.A.W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.

Semasa Mikraj ( Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah ):

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S.A.W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

i. Langit Pertama: Rasulullah S.A.W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A.S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

ii. Langit Kedua: Nabi S.A.W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi 'Isa A.S. dan Nabi Yahya A.S.

iii. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A.S.
iv. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A.S.
v. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A.S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

vi. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A.S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.

vii. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma'mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S.A.W., Nabi Ibrahim A.S. bersabda, "Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha'if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHMengikut riwayat lain, Nabi Ibahim A.S. bersabda, "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL- 'ALIYYIL-'AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga". Setelah melihat beberpa peristiwa lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).

viii. Tangga Kelapan: Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S.A.W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.

ix. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur 'Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.

x. Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S.W.T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S.W.T : Ya Muhammad.
Rasulullah : Labbaika.

Allah S.W.T : Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.
Rasulullah : Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan 'Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan.

Allah S.W.T : Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan Aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.

Selesai munajat, Rasulullah S.A.W. di bawa menemui Nabi Ibrahim A.S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S.A.W. merayu kepada Allah S.W.T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

Selepas Mikraj

Rasulullah S.A.W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). Wallahu'alam.

(Sumber : Kitab Jam'ul-Fawaa`id)

Monday, June 13, 2011

Bila Jadi Jahat, Orang Benci.. Bila Jadi Baik, Orang Meluat..
Bila kita ikut suruhan agama.. ada orang kata kita belagak alim..
Bila kita langgar suruhan agama.. ada orang kata "Astaghfirullah.. apa laaa nak jadi.. nak kiamat dah kot?..."..

Bila kita ikut peraturan.. ada orang kata kita skema..
Bila kita langgar peraturan.. ada orang kata kita ni macam takde masa depan..

Bila kita tegur dengan baik.. ada orang kata kita ni bajet bagos..
Bila kita tegur dengan kasar.. ada orang kata kita ni kurang ajar..

Bila kita pakai sopan-sopan.. ada orang kata kita ni 'kampongg gilerr'..
Bila kita pakai 'dedah sana-sini'.. ada orang kata kita ni takde harga diri sebab tayang free..

Bila kita bagi nasihat.. ada orang kata "jangan sibuk jaga tepi kain orang, boleh?!..."..
Bila kita sindir-menyindir.. ada orang kata "tak reti bagi nasihat leklok?.."..

Bila kita tolong buat kerja.. ada orang kata "yang sebok sangat nak tolong buat keja orang lain ni watpe!?"..
Bila kita tak tolong apa-apa.. ada orang kata "apsal pemalas sangat ni? tolong pun susah ke?"..

Dan sebenarnya ramai orang lain tak berpuas hati dengan diri kita. Apa yang kita buat semua salah.. semuanya tak betul di mata mereka.. Kalau buat salah sudah tentunya salah.. tetapi jika buat baik pun masih ada yang mengata.. ingat pesanan ini :-

Keputusan yang kita ambil, langkah yang kita mula.. perkara pertama yang perlu kita fikirkan ialah pandangan Allah SWT terhadap kita.. bukan pandangan manusia..

skdar muhsabah bersama..... :

Sunday, June 5, 2011


terima kasih kepada siswi2 DAHLIA 2 yang telah berkerjasama bagi menjayakan AGM DAHLIA 2 pada 3 jun 2011..harap siswi2 dapat bekerjasama juga pada aktiviti kolej yang berikutnya...^-^

Sunday, May 29, 2011

~~~Jawatan Perwakilan Kolej Dahlia II mengucapkan selamat datang kepada semua pelajar baru sesi mei-sept 2011 dan juga menjadi warga UiTM Perlis~~~

Monday, April 18, 2011

...

..selamat menduduki final exam untuk semua jpk dahlia 2 n semua penghuni Dahlia II !!

daripada : MT Dahlia II

Tuesday, March 22, 2011

assalamualaikum semua !

korang tau x,, hujung minggu nie JPK Dahlia II akan anjurkan KARNIVAL DAHLIA...
jom join...
antara aktiviti yg ade ialah : xPLoracE
Giant dICE
SloWE$t MotorcyCLE
** stiker disediakan
** makanan pon same gak!!
PERFORMANCE khas drpd DEEVOTES !!!
rugi x JOIN...
jom korang... kite memeriahkan !!

kalo nk g konsert kene beli tiket...
harge RM 5.00 je..
boleh beli kt KiOSK iMAM...


** stiker disediakan yee..


Sunday, March 13, 2011

Rasulullah SAW Takut Terhadap Keduniaan Yang Melimpah

Asy-Syaikhany mengeluarkan dari Abu Sa'id Al-Khudry di dalam sebuah hadits, dia berkata: Rasulullah SAW duduk di atas mimbar dan kami pun duduk di sekitar beliau, lalu beliau bersabda, "Sesungguhnya yang paling kutakutkan atas kalian ialah jika Allah membukakan kesenangan dan perhiasan dunia kepada kalian". Begitulah yang disebutkan di dalam At-Targhib Wat-Tarhib, 5/144.

Asy-Syaikany juga mengeluarkan sebuah hadits dari Amr bin Auf Al-Anshay r.a, yang di dalamnya dia berkata: Rasulullah SAW bersabda, "Terimalah khabar gembira dan satu harapan bagi kalian. Demi Allah, bukan kemiskinan yang aku takutkan terhadap kalian, tetapi aku justeru takut jika dunia dihamparkan kepada kalian, sebagaimana yang pernah dihamparkan kepada orang-orang sebelum kalian, lalu mereka saling berlumba2 untuk mendapatkannya, sehingga kalian menjadi binasa seperti yang mereka alami". Begitulah yang disebutkan di dalam At-Targhib Wat-Tarhib, 5/141

Ya'qub bin Sufyan mengeluarkan dari Ibnu Abbas r.a, bahwa Allah mengutus seorang malaikat kepada Rasulullah SAW, yang disertai Jibril a.s. Malaikat itu berkata, "Sesungguhnya Allah menyuruh engkau untuk memilih, apakah engkau menjadi hamba dan nabi, ataukah menjadi raja dan sekaligus nabi." Beliau menoleh ke arah Jibril layaknya orang yang meminta saran. Maka Jibril memberi isyarat, agar beliau menunduk dan patuh. Maka beliau menjawab, "Aku pilih menjadi hamba dan nabi." Setelah kejadian ini beliau tidak pernah makan sambil terlentang, hingga beliau wafat. Yang serupa dengan ini juga diriwayatkan Al-Bukhary dan An-Nasa'y. Begitulah yang disebutkan di dalam Al-Bidayah, 6:48.

Ahmad mengeluarkan dengan isnad yang shahih, dari Ibnu Abbas r.a, dia berkata, "Umar bin Al-Khaththab ra. bercerita kepadaku, "Aku pernah memasuki rumah Rasulullah SAW, yang saat itu beliau sedang berbaring di atas selembar tikar. Setelah aku duduk dekat beliau, aku baru tahu bahwa beliau juga menggelar kain mantelnya di atas tikar, dan tidak ada sesuatu yang lain, Tikar itu telah menimbulkan bekas guratan di lambung beliau. Aku juga melihat di salah satu pojok rumah beliau ada satu takar gandum. Di dinding tergantung selembar kulit yang sudah disamak. Melihat kesederhanaan ini kedua mataku menitiskan air mata. "Mengapa engkau menangis wahai Ibnul-Khaththab?" tanya beliau. "Wahai Nabi Allah, bagaimana aku tidak menangis jika melihat gurat-gurat tikar yang membekas di lambung engkau itu dan lemari yang hanya diisi barang itu? Padahal Kisra dan Kaisar hidup di antara buah-buahan dan sungai yang mengalir. Engkau adalah Nabi Allah dan orang pilihan-Nya, sementara lemari engkau hanya seperti itu." "Wahai Ibnul-Khaththab, apakah engkau tidak redha jika kita mendapatkan akhirat, sedangkan mereka hanya mendapatkan dunia?"
Al-Hakim juga mentakhrijnya secara shahih, berdasarkan syarat Muslim. Ibnu Hibban meriwayatkannya dari Anas, dan dia menyebutkan yang seperti ini. Begitulah yang disebutkan di dalam At-Targhib, 5/161

Friday, March 4, 2011

ADAB MINUM

Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu). (Surah Al-Ahqaaf, Ayat: 15)

Rasulullah SAW amat menyukai minum madu yang dicampur dengan air sejuk. Amalan ini untuk tujuan amalan kesihatan. Rasulullah SAW juga suka minum air sejuk dan mencicip madu sebelum makan apa-apa diwaktu pagi.

Antara khasiat amalan-amalan ini ialah:
1. Menghilangkan balqham (kahak/lendir)
2. Mencuci perut
3. Membuang sisa-sisa makanan yang tertinggal didalam perut yang tidak dicernakan dengan
sempurna dan menolaknya ke usus besar
4. Menghapuskan sukatan dalam usus, menghilangkan senak perut dan sedu
5. Memperbaiki fungsi buah pinggang, limpa dan hati. Rasulullah SAW suka minum air yg telah
disimpan semalaman didalam suatu bekas

Minuman Manis dan Sejuk

Aisyah (ranha) meriwayatkan bahawa: ” Diantara banyak-banyak jenis minuman, Rasulullah saw suka minuman manis dan sejuk”

Hadis bermaksud, baginda mengemari minuman manis dan sejuk, campuran madu atau nabiz (rendaman buah tamar).

Didalam suatu doa Rasulullah ada menyebut ” Ya Allah kurniakanlah aku dengan cintaMu yang lebih besar dari cintaku kepada nyawa, harta,anak dan cintaku kepada air sejuk”

Ini memberi isyarat bahawa sudah tentu minuman air sejuk itu mempunyai khasiat yang lebih besar. Adapun minuman jika terkumpul didalamnya kemanisan dan kesejukan akan menjadi asbab yang paling bermanfaat untuk penjagaan kesihatan tubuh badan. Ini sekali gus berperanan bahan pemakanan dan mencernakan makanaan yang masuk kedalam tubuh lalu
menyalurkannya keseluruh anggota badan.

Ringkasan adab minum
1. Gelas atau cawan hendaklah dipegang dengan tangan kanan
2. Bacalah ” Bismillah”
3. Minum dengan tiga nafas
4. Minum dalam keadaan duduk
5. Jangan bernafas kedalam air. Setiap kali berhenti minum arahkan pernafasan ketempat lain.
6. Setiap kali berhenti minum (pada setiap penafasan) bacalah Alhamdullilah
7. Jika tidak ada tempat untuk duduk adalah diharuskan minum sambil berdiri
8. Minum dari baki air yang telah diminum oleh orang lain. Hadis menyatakan bahawa saki baki
air minuman seseorang Islam adalah ubat untuk penyakit
9. Jangan terus minum selepas dari melakukan persetubuhan ataupun setelah selesai
mengerjakan kerja-kerja berat.

Tenanglah Duhai Hati



Setiap hari kita ketawa...
Setiap hari kita jumpa kawan...
Setiap hari kita dpt apa yg kita nk....
TAPI...
Kenapa hati kita x gmbira???

Kita smbhyg setiap hari...
Kita selalu berdoa pd Allah...
Kita mnta sungguh2 pd Allah...
TAPI...
Kenapa ssh sgt doa kita nk dimakbulkan???
Sedangkan Allah ada berfirman, "Berdoalah pd-Ku, nescaya akn Ku kabulkan...,"

Apa masalah kita???

Hati kita x gmbira sbb kita x prnah b'syukur dgn apa yg kita ada...
Kita x prnah nk m'hrgai setiap nikmat yg kita dpt...
Kita asyik memikirkan benda yg kita x ada smpai kita lupa mlihat nikmat sekeliling kita...

Kita b'doa, tapi knp payah sgt doa kita Allah nk makbulkan???

Sbb kita asyik meminta pd Allah, tp kita x prnah mtak ampun pd-Nya sdgkan dosa2 kita terlampau byk pd Allah. Alangkah x malunya kita. Kita merintih, kita merayu agr Allah makbulkan doa kita. Tp, lps kita dpt ksenangan, kita lupa pd Allah. Kita x b'syukur pd Allah. Bila dh dtg kesusahan, baru nk ingat Allah blk. Baru nk nangis...merintih...mtak Allah pndg kita. Mcm mana Allah nk makbulkan doa kita???

Cuba kita renung diri kita... Cuba hitung berapa kali kita sebut kalimah syukur dlm 1 hari??? Xyah seminggu, cukuplah sehari shj. Berapa kali agknya??? Itupun kalau ada sebut la...

Pernah kita bangun mlm... Solat sunat...solat tahajud... solat taubat??? Pernah??? Ada... waktu zaman sekolah dulu. Itupun, lps kena ketuk dgn warden, suruh bgn. Lps 2... ada??? Ada... time dh nk exam... waktu rasa result mcm aura nk fail. Siap wt solat hajat lagi!!! Lps dpt result 2, ada x buat sujud syukur??? Hmm... entah la, x ingt plak.

Hari2 kita buat baik. Kita tlg org. Kita sedekah dkt org. Kita wt mcm2. Tapi...kenapa kita x dpt rasa kemanisan setiap perbuatan yg kita lakukan 2? Hati kita tetap jugak x tenang. Kenapa ye??? Sebab dlm hati kita xde sifat ikhlas. Mulut ckp ikhlas, hati kata lain. Mcm mana 2??? Kita tolong org sbb nk harapkan balasan. Nakkan pujian. Nakkan nama. Kita riak dgn setiap kebaikan yg kita buat. Mcm mana hati nk tenang??? Bila dpt kejayaan, kita bangga dgn apa yg kita ada. Mula nk menunjuk2 dkt org. Sampai lupa siapa sebenarnya yg bg kejayaan 2 dekat kita.

Alangkah x malunya kita... Allah ciptakan kita sbg khalifah di bumi ini. Kitalah sebaik2 kejadiaan yg Allah prnah ciptakan sehinggakan semua makhluk sujud pd bapa kita, Nabi Adam kecuali Iblis Laknatullah. Betapa Allah muliakan kejadiaan manusia. Tp, kita sendiri x memelihara diri kita. Kita lupa tanggungjawab kita sbg hamba. Kita lupa kpd yg mencipta diri kita. Bahkan, kita alpa dgn nikmat yg ada. Nabi Muhammad s.a.w pd saat malaikat ingin mencabut nyawa Baginda, Baginda masih memikirkan umat2nya. Ummati!!! Ummati!!! Sampai begitu sekali sygnya Rasulullah pd kita. TAPI KITA??? Kita lupa pd Baginda, Rasulullah. Berat benar lidah kita nk berselawat ke atas Baginda. Mcm mana hati nk tenang?

Lembutkanlah hati kita...
Tundukkanlah diri kita pd Allah...
Bersyukurlah dgn nikmat yg Allah pnjm kan pd kita...

Semua itu x akn kekal. Bila2 masa Allah blh tarik blk semua itu. Ikhlaskanlah hati dlm setiap perkara yg kita wt.

Sesungguhnya, hanya Allah shj yg berkuasa menilai keikhlasan hati kita. Insya Allah, kita akn dpt merasai kelazatan halawatul iman itu sendiri. Tenanglah dikau wahai hati...

Monday, February 28, 2011

HISTERIA : Antara Gangguan & Kecelaruan Minda

Ramai anak gadis ataupun sesiapa sahaja akan berasa gerun apabila mendengar perkataan histeria. Terbayang kejadian-kejadian aneh yang boleh berlaku ke atas sesiapa sahaja yang diserang histeria. Ada beranggapan itu perbuatan ibis, syaitan dan sihir-sihir alam ghaib.

Namun begitu ada juga mengatakan itu semua mainan perasaan dan jiwa yang tidak tenteram. Kedua-duanya ada kebenaran dan hujah tersendiri. Benar, ada yang terjadi disebabkan oleh keadaan jiwa yang tidak tenteram, tetapi ada juga gangguan-gangguan daripada mahkluk halus yang tidak boleh dilihat dengan mata kasar.

Kedua-dua perkara ini berkait rapat. Apabila jiwa sering dilanda kemurungan, kosong dan mudah lemah maka ada datang pelbagai perkara membawa kepada kuasa untuk melepaskan tekanan. Keadaan ini juga memberi ruang kepada syaitan dan iblis merasuk jiwa yang dalam keadaan yang tidak stabil. Bermula dari sini akan terjadi histeria dan sebagainya.

Histeria ataupun dalam bahasa Melayu ia disebut sebagai kerasukan yang disebabkan oleh jin dan syaitan dan juga boleh disebabkan oleh tekanan. Kerasukan ini memang benar-benar wujud dan sebagai contohnya, Allah SWT pernah berfirman berbunyi : "Orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (syaitan) itu. Yang demikian disebabkan mereka mengatakan:

"Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama saja seperti riba". Padahal Allah sudah menghalalkan berjual beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu, sesiapa yang sudah sampai kepadanya peringatan (larangan) daripada Tuhannya lalu ia berhenti (daripada mengambil riba), maka apa yang sudah diambilnya dulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya dan perkara itu terserah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi (perbuatan mengambil riba), maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya." –surah al-Baqarah, ayat 275-.

Menurut alim ulama, kerasukan ini benar-benar wujud, bahkan pada zaman Nabi SAW dahulu, pernah terjadi, dan diriwayatkan dalam hadis sahih riwayat al-Hakim daripada Kharijah As-Shalt daripada Alaqah Sahar, dia berkata "Pada zaman Nabi SAW dulu, penduduk sebuah kampung pernah datang kepada ku untuk meminta tolong kepada ku mengubtai seorang lelaki yang diserang penyakit gila dan kerasukan. Orang lelaki ini diikat bagi mengelakkan dia menyusahkan orang lain."

Alaqah akhirnya membacakan surah al-Fatihah kepada lelaki itu setiap pagi dan petang sehingga dia sembuh dan dilepaskan daripada gangguan syaitan itu.

Gangguan Makhluk Halus dan Kecelaruan Minda

Histeria atau kerasukan dikatakan sudah berlaku sejak 2000 tahun yang lalu dikatakan ia bersifat misteri tanpa ada satu pun penerangan jitu yang dapat dikaitkan dengan kejadian histeria. Dari sudut perubatan sama ada moden mahupun alternatif sering kali berlaku perdebatan kerana usaha mengenal pasti punca berlakunya kerasukan ini banyak bergantung kepada faktor budaya, nilai dan kepercayaan sesuatu masyarakat.

Ada sesetengah pendapat mengatakan kerasukan ataupun histeria ini berlaku memang ada unsur sihir dan gangguan makhluk halus tetapi ada juga disebabkan oleh kecelaruan minda, tekanan dan unsur-unsur trauma. Unsur-unsur trauma ini dikaitkan dengan pengalaman masa lampau. Selalunya ia berkenaan dengan sesuatu tragedi yang menimpa dan terbawa-bawa sehingga kini. Apabila keadaan diri dan tubuh badan tidak terkawal, ia cepat menyerang dan menyebab senang seseorang itu diserang histeria.

Dari sudut perawatan Islam, penyakit ini mampu diubat dengan baca ayat-ayat suci al-Quran seperti surah al-Fatihah, ayat Kursi dan beberapa doa pilihan. Kebiasaannya diamalkan setiap kali selesai mengerjakan solat dan sentiasa mengamalkan wirid. Cara begini mampu menguatkan hati dan iman.

Dan mengapa kini ramainya pelajar sekolah diserang histeria. Ia boleh dikaitkan dengan tekanan yang tidak mampu dikawal oleh para pelajar. Jika dilihat ia seolah-olah bermusim iaitu apabila tibanya waktu-waktu getir seperti musim peperiksaan. Saat ini pelajar yang agak ketinggalan dalam pelajaran akan mudah mendapat tekanan akibat takut tidak mampu menghadapi peperiksaan ataupun terlalu meletak harapan yang tinggi untuk berjaya. Justeru, keadaan ini membawa kepada kejadian histeria akibat kecelaruan minda.

Kebiasaannya golongan wanita yang sering diserang histeria. Ini mungkin juga mempunyai kaitan dengan perkataan histeria itu sendiri, iaitu perkataan hystron yang bermakna rahim wanita. Mungkin disebabkan ini, kebanyakkan diserang histeria adalah wanita. Selain itu kelemahan diri mengawal emosi dan tingkah laku juga pendorong kepada terjadinya penyakit ini. Untuk itu, pemikiran yang cerdas dan elakkan diri berada dalam tekanan dan kemurungan dilihat mampu megelakkan diri daripada terkena histeria ataupun kerasukan. Sentiasa penuhi hati dan rohani dengan iman pendinding paling mujarab.

Tuesday, February 15, 2011

SempeNa MauLidUr RasUL



Assalamualaikum..

Kepada adik2, kakak2 dan rakan2 sekalian..mailah baca blog nie..best tau..


Terdapat dalam kisah bahawa seorang lelaki melihat sejenis makhluk yang amat menggelikan. Lalu dia bertanya, siapakah engkau?..makhluk itu menjawab akulah amalmu yang buruk. Lelaki itu bertanya, apakah caranya agar aku dapat selamat dari engkau? makhluk itu menjawab, dengan membaca selawat Nabi Muhammad S.A.W..

Rasulullah SAW bersabda:
"Selawat kepadaku ada nur titian kasih. Barang siapa membaca selawat kepadaku pada hari jumaaat lapan puluh kali, maka Allah akan mengampunkan dosanya setahun."

Di ceritakan bahawa seorang lelaki tidak pernah membaca selawat kpd Nabi SAW pd suatu mlm, ia bermimpi melihat Nabi SAW. baginda tidak menolehnya. kemudian lelaki itu bertanya "wahai Rasulullah, apakah engkau marah pdku?" Rasulullah menjwb, "tidak" lelaki itu bertanya lagi, mengapa engkau tidak memandangku?? Kata Rasulullah kerna aku tidak kenal kamu. lalu lelaki itu berkata, bgaimana engkau tidak mengenaliku? aku adalah lelaki umatmu padahal para ulama tlah mgatakan bahwa engkau lebih mganali umatmu drpd ayah ibunya. Rasulullah b'kata, mereka benar. Aku tidak mgenalimu kerna engkau tidak mengingatiku dgn mbaca selawat. padahal aku kenal dgn umatku itu bergantung kpd bacaan selawat mereka kpdku. Kemudian lelaki itu terbangun. lalu ia mewajibkan dirinya membaca selawat seratus kali sehari. setelah dia mlakukan demikian, maka bbrapa hari kemudian dia bmimpi melihat Rasulullah SAW lalu Rasulullah SAW bkata, skarang aku telah kenal engkau dan aku syafaati engkau iaitu kerna dia cinta kpd Rasulullah SAW. Ketika Rasulullah SAW mgajak Kaab bin Asyraf beserta sahabatnya msuk Islam, mereka berkata, kami ini sebagai putera2 Allah tentu kami lebih menyintai Allah. Kemudian Allah berfirman kpd Nabi- Nya:


"Katakanlah: jika kamu mengasihi Allah, ikutlah aku, nescaya Allah akn mengasihi kamu dan mengampuni dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."


Inilah serba cket cerita ttg Rasulullah utk sempena Maulidur Rasul thun ini...sekian wasalam....

Saturday, February 12, 2011

Layakkah kita dipanggil PEJUANG???




Engkau ingin berjuang..
tapi tidak mampu menerima ujian
Engkau ingin berjuang..
tapi rosak oleh pujian
Engkau ingin berjuang..
tapi tidak sepenuhnya
menerima pimpinan

Engkau ingin berjuang..
tapi tidak begitu setia kawan
Engkau ingin berjuang..
tapi tidak sanggup berkorban
Engkau ingin berjuang..
tapi ingin jadi pemimpin
Engkau ingin berjuang..
menjadi pengikut agak segan

Engkau ingin berjuang..
tolak ansur tidak engkau amalkan
Engkau ingin berjuang..
tapi tidak sanggup terima cabaran
Engkau ingin berjuang..
kesihatan dan kerehatan
tidak sanggup engkau korbankan

Engkau ingin berjuang..
tapi tidak mampu menerima ujian
Engkau ingin berjuang..
tapi rosak oleh pujian
Engkau ingin berjuang..
tapi tidak sepenuhnya
menerima pimpinan

Engkau ingin berjuang..
masa tidak sanggup engkau luangkan
Engkau ingin berjuang..
karenah isteri tidak engkau tahan
Engkau ingin berjuang..
rumah tangga lintang pukang
Engkau ingin berjuang..
diri engkau tidak engkau tingkatkan

Engkau ingin berjuang..
disiplin diri engkau abaikan
Engkau ingin berjuang..
janji kurang engkau tunaikan
Engkau ingin berjuang..
kasih sayang engkau cuaikan
Engkau ingin berjuang..
tetamu engkau abaikan

Engkau ingin berjuang..
anak isteri engkau lupakan
Engkau ingin berjuang..
ilmu berjuang engkau tinggalkan
Engkau ingin berjuang..
kekasaran dan kekerasan engkau amalkan

Engkau ingin berjuang..
pandangan tidak diselaraskan
Engkau ingin berjuang..
rasa bertuhan engkau abaikan
Engkau ingin berjuang..
iman dan taqwa engkau lupakan

Yang sebenarnya apa yang engkau
hendak perjuangkan??


>>sebuah lirik nasyid dari Qathrunnada,..Apakah engkau benar pejuang???

terasa begitu sedih mengenang diri yang semakin jauh dari erti pejuang sebenar
Kerana kurangnya ilmu,..
telah muslimkah kita dari sudut akidah??
dari sudut akhlak??
dari sudut ibadah??

Jauh lagi untuk meniti kesempurnaan iman,..menghayati kehidupan bertauhidkan ALLAH,..dan sunnah Rasulullah s.a.w.

Apatah lagi,..persoalan apakah yang telah kita buat untuk ISLAM???
Apa yang telah kita buat untuk ISLAM??

Wahai yang mencari cinta,..bersamalah berjalan mencari cinta ILAHI
hanya DIA cinta yang agung,..
jangan biarkan diri kita terbiar tanpa pimpinan,...
terus berterusan jauh dari ALLAH,...

YA ALLAH....

apakah kita telah berjuang??
bersamalah berjuang menegakkan ISLAM dalam diri,...
pohon itu kukuh apabila akarnya kukuh mencengkam bumi,..
itulah akidah yang kukuh,..perlu digenggam dengan kukuh,..

Allohu ghoyatuna
Ar Rosulu qudwatuna
Al Quranu dusturuna
Al Jihadu sabiluna
Al Mautu fi sabilillah, asma amanina

ﷲﺍ adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami
Alquran pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan ALLAH adalah,
Cita-cita kami tertinggi..

* nasihat untuk diri ana sendiri ,... : (
sahabat yg laen..,..

Saturday, February 5, 2011

UKHUWAH??










Ramai dikalangan kita merasai sudah cukup berukhwah atau berkasih sayang apabila kita sentiasa bersama-sama dengan sahabat kita. Tetapi konsep sebenar ukhwah dalam Islam
Bukanlah begitu. Bagaimana bukti kita berukhwah kerana Allah??

1) Setiap kali bersamanya kita akan berasa aman dan tenang. Perlakuan,pertuturan dan akhlaknya membuatkan kita berasa ingin lebih dekat dengan Allah.
2) Kita tidak akan membiarkan dirinya melakukan dosa dan maksiat yang dilarang oleh Allah.
3) Sama-sama mengajak kearah kebaikan dang menghidupkan budaya nasihat-menasihati.
4) Tidak mudah berkecil hati andai ditegur dan berlapang dada.
5) Mengamalkan konsep “Give & Take” bersedia untuk ditegur dan menegur, bersedia mendengar dan didengari.
6) Menunaikan janji dan amanah yang telah diberikan dan mudah memberi bantuan.
7) Memberi kekuatan dan nasihat ketika ditimpa musibah&kesusahan.
8) Tidak menceritakan keburukan sahabat dan menjaga aibnya.
9) Sentiasa mendoakan kesejahteraannya di dalam doa setiap kali solat.

Cuba Sahabat-Sahabat Hayati Lirik lagu nie..
Kasih Sayang by Raihan

Kasih sayang itu titi
Kasih sayang penghubung hati
Kasih sayang itu tali
Kasih sayang pengikat diri

Dari kasih timbul simpati
Dengan sayang ada persaudaraan
Kerana kasih ingin berbakti
Saling sayang ma'af mema'afkan

Kasih sayang itu baja
Kasih sayang penyubur jiwa
Kasih sayang itu penawar
Penguat cinta penghapus duka

Kasih manusia sering bermusim
Sayang manusia tiada abadi
Kasih TUHAN tiada bertepi
Sayang TUHAN janji-NYA pasti

Tanpa kasih sayang TUHAN
Tiada simpati tiada persaudaraan
Tanpa kasih sayang TUHAN
Tiada bakti tiada kema'afan

Kasih sayang pada semua
Kasih sayang sesama kita
Kasih sayang oooo dunia
Moga selamat di Akhirat sana

Jadi marilah kita semua semaikan sifat berukhuwah @ berkasih sayang dlm diri kita semua...InsyaAllah dgn adanya sifat mahmudah ini kita semua akan satu hati dalam menjalankan sesuatu pekerjaan mahupun tugas..Kita perhatikan diri kita adakah sifat ini telah ditanam dlm diri kita..Jika tidak jawapannya..kita kena berusaha sedikit demi sedikit untuk mencuba menanamkan sifat ini...sikit lama-lama jadi bukit:))

Asiffah Jiddan sekiranya penulisan saya ada kekurangan mahupun kelamahan

Sesungguhnya yg baik itu dr Allah s.w.t dan buruk itu dari diri saya sendiri..


Tuesday, February 1, 2011


Kisah ini merupakan satu teladan kepada kita semua tentang kenapa selama ini kita sering ditimpa dugaan yang adakalanya sukar untuk kita tanggung dan terlalu menyakitkan.

Al-kisah bermula…

Sepasang kekasih cinta setia sampai ke tua datuk dan nenek pergi membeli belah di sebuah kedai cenderamata untuk mencari hadiah buat cucu mereka.Rutin biasa mereka sebelum ingin melangkah pergi dari rumah, si atok pasti akan berkata kepada si nenek “syg kamu macam masih tingkatan satu la” dan si nenek pula pasti akan berkata “abg pula masih nampak seperti baby”.Walaupun hakikatnya mereka sedar sudah di usia senja lenja tetapi cinta dan sayang mereka tetap seperti 80 tahun yang lalu.Disambungkan cerita, mereka pun pergilah berjalan sambil berpayung payungan,setibanya dikedai cenderamata tersebut.tiba tiba si nenek terpandang satu cawan yang canik. "Lihat cawan itu," kata si nenek kepada suaminya. "Kau betul, inilah cawan paling tercantik yang pernah aku lihat," kata si datuk.Lepas tu kelam kabut si nenek berlari lari anak untuk mendapatkan cawan tersebut,hinggakan si nenek tadi tergelincir akibat kegenatasannya mendapatkan cawan tersebut nasib baik si datuk sepantas kilat menyelamatkan heroinnya seperti dalam filem tamil.berkata si datuk “istidi kau,kau tenang kau dapat lebih”(falsafah ust dayun putih).
Pada ketika mereka mendekati cawan itu, tiba-tiba cawan yang dimaksud tadi pandai berkata kata.terkejut beruk si nenek, sampai terjatuh berterabur gigi palsunya,si datuk pula ternganga sampai ke pusat.kata cawan itu "Terima kasih atas perhatian kamu,untuk pengetahuan kamu,aku ini dulunya tidak cantik dan kotor. Sebelum menjadi cawan yang dikagumi, aku hanyalah tanah liat yang tidak berguna.Namun suatu hari ada seorang pengukir dengan tangan kotor melemparkan aku ke sebuah roda yang berputar. Kemudian ia mulai memutar-mutar aku hingga aku merasa pening pening lalat. Stop ! Stop ! Aku berteriak. Tetapi orang itu berkata, 'Belum !' Lalu ia mulai mencelup dan meninju aku berulang-ulang. Stop! Stop ! teriakku lagi. Tapi orang ini terus ja meninjuku, tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi dia memasukkan aku ke dalam api. Panas! Panas ! Teriakku dengan kuat. Stop ! Cukup !sudah la bah, sakit ini. Teriakku lagi.Tapi orang itu berkata, 'Belum ! sabar bah kau,kau tenang kau dapat lebih' Akhirnya dia mengangkat aku dari api itu dan membiarkan aku sampai sejuk. Aku ingat, habislah sudah penderitaanku. Oh ternyata belum berkesudahan.

Setelah sejuk aku diberikan kepada seorang wanita muda dan ia mulai mewarnai aku. Asapnya begitu tebal seperti asap sisha. Stop ! Stop ! Aku berteriak lagi. Wanita itu berkata, ' Belum ! belum lagi nie,lek ja kau' Lalu ia memberikan aku kepada seorang lelaki dan dia memasukkan aku sekali lagi pada api yang lebih panas dari sebelumnya ! Tooolong ! Hentikan penyiksaan ini ! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya kerana sandi betul panasnya.Tapi laki itu tidak peduli dengan teriakanku. dIa terus membakarku. Setelah puas "menyiksaku" kini aku dibiarkan sejuk. Setelah benar-benar sejuk seorang wanita cantik bertudung sambil memakai songkok mengangkatku dan meletakkan aku dekat kaca. Aku melihat diriku.Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya, kerana di hadapanku berdiri sebuah cawan yang begitu cantik tertarik kau memang pewit. Semua kesakitan dan penderitaanku yang ku lalui menjadi manis tatkala kulihat diriku." Datuk dan nenek itu terdiam membisu. Lalu menceritakan kisah itu kepada cucunya yang belajar di mesir.

Pengajaran:

Seperti inilah kehidupan yang kita rasai. Dalam setiap langkah perjalanan hidup kita, pasti akan kita temui keadaan atau nasib yang tidak menyenangkan,sakit,memeritkan, penuh penderitaan,dan air mata.kena kena lagi kita yang bergelar seorang mahasiswa, memang sandi bila pening pening lalat untuk memahami sesebuah kitab,lebih memeritkan apabila terpaksa keluar mencari lorong lorong rezeki untuk menampung diri supaya dapat meneruskan langkah.Begitu juga bila kita menetapkan satu impian,tatkala kila melangkah untuk merealisasikan impian itu kita lalui langkah langkah yang penuh duri dan ranjau. Tetapi ingatlah kita,semakin sandi perjalanannya semakin manis di hujungnya. inilah satu-satunya cara untuk mengubah kita supaya menjadi 'cantik'.

Jangan lupa bahawa dugaan yang kita alami tidak akan melebihi kekuatan kita. Ertinya tidak ada alasan untuk kita mengaku kalah dan jatuh dalam dosa apabila kita sedang menghadapi ujian hidup, jangan berkecil hati dan berputus asa pada rahmatnya kerana ALLAH sedang membentuk kita. Bentukan-bentukan ini memang menyakitkan tetapi setelah semua proses itu selesai. kita akan melihat betapa cantiknya ALLAH membentuk kita untuk kehidupan yang lebih baik dan bermakna di hari kemudian dan hari pembalasan (akhirat). Akhirkalam bukan namanya lautan jika tidak bergelora dan bukan namanya manusia jika tidak melakukan kesilapan.Semoga bermanfaat bersama.salam imtihan..Wallahu’alam.

Sunday, January 30, 2011

..salam sayang buat JPK Dahlia II..

selamat bercuti ye! moga dengan cuti yang sebentar nie dapat merehatkan mental dan fizikal anda sebelum mengorak langkah dengan lebih jauh lagi selepas cuti ni. jadikan cuti ini sebagai persiapan untuk kita lebih bersemangat dalam mengharungi liku2 hidup yang masih jauh..

salam rindu :)

Tuesday, January 25, 2011

Tahajud !


Ada satu waktu yang amat ajaib dalam kehidupan seharian kita. Waktu yang menjadi pilihan Tuhan untuk bertamu kepada hambaNYA. Waktu itu, sekiranya ada manusia yang bangun, membersihkan diri dan sujud kepada Pencipta, martabatnya telah diangkat lebih tinggi berbanding manusia lain. FirmanNya dalam Surah al-Israk ayat 79 bermaksud:

“Dan dari sebahagian malam, hendaklah engkau bangun (tahajud), sebagai amalan tambahan untukmu. Semoga Tuhanmu mengangkat (darjatmu) ke tempat yang terpuji.”

Saat seorang hamba pergi kepada Penciptanya dengan penuh susah payah melawan kantuk, sebenarnya ia membuka jendela cintaNYA. Waktu tahajud adalah waktu sepertiga malam yang menyaksikan para insan di alam mimpi. Kala itu, alam suram hanya ditonai bintang dan bulan, manakala kegelapan adalah dunia beristirehat. Waktu beginilah, apabila dahi mencecah sejadah, aura tawadhuk seorang hamba kepada Penciptanya bergelombang kuat. Solat terasa khusyuk tanpa diganggu urusan dunia yang mencengkam di siang hari. Tiada bunyi kebisingan manusia atau kenderaan yang mengacau si pendamba cintaNYA. Tahajud adalah waktu khusus untuk seorang Muslim bertemu dan bercakap-cakap
dengan Allah SWT.


Paling Disayangi


Dalam sebuah keluarga misalnya, ibubapa akan menyayangi anak-anaknya secara adil. Namun percayalah, anak yang lebih ringan tulang dan sering berbakti kepada ibubapa dengan ikhlas akan lebih disayangi berbanding anak-anak yang lain. Begitu juga dalam hubungan persahabatan, teman yang mengingati setiap kebaikan kita padanya akan lebih diingati daripada teman yang hanya berkongsi kesenangan kita. Walau bagaimanapun, orang-orang begini tidak seramai orang-orang yang mementingkan diri. Jika kita memiliki mereka, pasti kita menghargai dan menyintainya sebaik mungkin.

Begitu jualah antara makhluk dengan Penciptanya. Allah SWT telah mensyariatkan ibadah wajib kepada manusia untuk dilaksanakan dalam kehidupan. Pada waktu yang sama, Dia juga memberikan peluang kepada manusia yang ingin melakukan ibadah sunat sebagai jalan mendekatkan diri kepadaNYA. Orang yang tidak meninggalkan ibadah wajib dan memperbanyakkan ibadah sunat tidak akan sama kedudukannya dengan orang lain di sisi Allah SWT. Keberkatan akan tercermin dalam kehidupan, sifat mahmudah menghiasi peribadi dan kata-katanya pasti diikuti dan didengari manusia lain. Hal ini terbukti jika kita membaca sirah para nabi, sahabat, tabi’in seterusnya orang-orang soleh di zaman ini.

Istimewa Tahajud


Salah-satu amalan yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW dalam kehidupan seharian baginda adalah solat sunat Tahajud. Ketika orang lain dibuai mimpi, baginda SAW bangun mengadapNYA dengan rintihan dan tangisan. Apabila ditanya Saidatina Aisyah R.A, mengapa seorang nabi yang pasti dijamin syurga perlu menangis dan merintih lagi, maka Rasulullah SAW menjawab, baginda hanya mahu menjadi hambaNYA yang bersyukur.
Solat sunat Tahajud umpama tol menuju Allah SWT. Baginda SAW telah menyebutkan hikmah tahajud yang bermaksud:

“Setiap dua pertiga malam terakhir, Allah turun ke langit dunia sambil berseru, ‘Hambaku yang malam ini menjauhkan rusuknya dari tempat tidur kerana mendirikan solat tahajud, aku berasa malunya padanya sekiranya aku tidak mengampunkan dosanya. Mengabulkan doanya dan memberikan apa yang mereka minta. Solat sunat yang utama selepas solat fardu adalah solat tahajud.”


Oleh itu, malanglah bagi mereka yang mengetahui hikmah dan kelebihan tahajud tetapi tidak mengamalkannya secara rutin. Umpama, dia menolak hadiah dan anugerah Allah SWT yang mahu dikalungkan ke lehernya.


Terapi Mahasiswa


Musim mahasiswa disibukkan dengan kuliah dan peperiksaan. Sesetengah mahasiswa turut melibatkan diri dengan aktiviti kampus dan kemasyarakatan. Jangan menjadikan kesibukan anda sebagai alasan untuk meremehkan ibadah sunat terutama tahajud. Berdasarkan pengalaman pelajar-pelajar yang cemerlang, solat sunat tahajud adalah resepi utama mereka.


Dalam temubual personal saya dengan Nik Nur Madihah yang mendapat 20 A( SPM 2008), beliau menyatakan kekuatan utamanya untuk berjaya adalah solat sunat Tahajud. “Ketika bangun di tengah malam, hati saya berasa tenang melepaskan segala tekanan kepada Allah SWT. Tahajud dapat memberikan kita kekuatan jiwa untuk mencapai cita-cita yang disematkan,” katanya.


Saya juga teringat pesanan seorang pendakwah bebas, menurutnya, seorang Mukmin yang terlibat dengan aktiviti keagamaan perlu menjadikan ibadah sunat sebagai rutin wajibnya. Pengamalan ibadahnya tidak boleh sama seperti orang awam lain. “Saudara menyebarkan kalimah Allah, justeru diri saudara perlu dekat dengan Allah. Hanya ibadah sunat seperti Tahajud, Dhuha dan lain-lain dapat mengintimkan lagi hubungan saudara dengan Allah SWT,” pesannya.


Jika tidak kerana pentingnya solat sunat Tahajud, tidaklah Khalifah Salahuddin al-Ayubi memecat tenteranya yang tidak bangun berqiyamulail dalam operasi Perang Salib. Hanya orang-orang yang menjaga hubungannya dengan Allah SWT dapat mencapai matlamat kehidupannya, kerana Allah SWT tidak sesekali mengecewakan harapan hamba yang dicintaiNYA.


Sekiranya para mahasiswa masih meragui keberkesanan solat sunat Tahajud, ayuhlah anda mulainya sekarang. Jadikan ia latihan bagi melihat perbezaan sebelum dan selepas anda mengamalkannya. Tidak ada dalam sejarah orang yang mengamalkan Tahajud secara ikhlas, hidup mereka susah dan gelisah, sebaliknya, merekalah golongan yang menerima rahmat dan keberkatan dariNYA. Walaupun miskin harta, jiwa dan wajah mereka diselaputi sakinah (ketenangan), mahabbah (cintaNya) dan taqwa.


Semoga kita dalam redha Allah
Insya Allah..

Apabila kita......

APABILA semuanya serba tidak kena, dan kita tidak tahu apa lagi yang hendak dibuat, ingatlah… kita masih boleh bersandar kepada Dia Yang Maha mengasihi.

Apabila hidup diselubungi kegelapan, semuanya salah, carilah sinar itu dari Dia Yang Memberi Cahaya.

Apabila dibelenggu masalah sedangkan tiada sesiapa pun yang mahu mengambil kisah, ingatlah pada Dia yang tidak pernah melukakan hatimu. Dia Maha Adil.

Apabila hati terluka dan kesakitan itu menumbangkan kudratmu, jangan berputus asa kerana Dia Melihat segala-galanya.

Apabila lemah tidak bermaya sedangkan perjalanan masih jauh perlu diharungi, carilah kekuatan itu dari Yang Maha Perkasa.

Apabila hidup ini dirasakan seperti beban, segala-galanya goyah, bangunkan semula kota semangat itu dengan keyakinan bahawa itulah iradat-Nya.

Apabila jalan di depan digelapi mendung sedangkan tiada sesiapa si sisi sudi menemanimu, carilah jalan lurus itu dari Dia, yang menjadi satu-satunya panduan hidup.

Apabila semua orang di sekeliling tidak mahu mendengar suara dan keluhanmu, jangan kecewa kerana Dia Maha Mendengar.

Apabila miskin dan papa, kita terperangkap dalam kesempitan, ingatlah kepada Dia Yang Maha Kaya.

Apabila engkau dalam kedukaan sedangkan tiada tempat untuk melarikan diri, mengadulah kepada Dia Yang Satu.

Apabila keseorangan dan kedukaan itu seperti tiada penghujungnya, serahkan dirimu kepada Dia… satu-satunya tempat yang boleh digantungkan harapan.

Apabila rasa diri kosong, sunyi dan sepi, penuhilah dengan membaca al-Quran dan buatlah amalan-amalan yang mendekatkan diri kita pada-Nya.. sesungguhnya Hati akan tenang apabila mengingati-Nya..

Apabila menaruh harapan pada manusia, kelak kita akan kecewa, tapi sandarkanlah harapan pada Pencipta, Dia sahaja yang mengetahui apa yang terbaik untuk kita...

Dan apabila parut lukamu dicederakan lagi, hatimu dicakari kebimbangan, ingatlah bahawa Dia sentiasa bersama orang-orang yang sabar.

p/s: Sentiasalah berdoa, jgn sesekali kiter lupa pd Allah swt...

si itik dan kura-kura

nak dengar cerita tak????
dulu selepas zaman masihi... ada la dua ekor itik dan kawan dorang iaitu si kura-kura... masa tu tempat yang dorang dok dilanda kemarau yang teruk... habis semua binatang-binatang lain dah pindah cari habitat baru... entah macam mana tertinggal aje 3 ekor binatang ni... sebabkan tak sanggup mati kehausan geng itik ini berbincang sama-sama dorang nak pindah jugak dan selepas bermusyawarah dorang setuju... oleh kerana `friendship` dorang yang kuat dorang pun nak bawa si kura-kura yang sememengnya tak ada kepak ini terbang sekali... dengan syarat si kura-kura wajib gigit kayu yang geng itik ini gigit jugak... walaupun berat hati si kura-kura pun setuju...
dalam on the way terbang ke tempat baru... dorang lalu kat satu perkampungan... budak-budak hingusan yang syok-syok tengah main 2 ternampak kejadian ini apa lagi dorang pun baling batu pada 3 sahabat ini sambl mengejek kura-kura...
"Sedarla sikit kura-kura dah la berat ada hati nak terbang pulak"
Kura-kura yang terdengar ejekan budak-budak 2 tetap berpegang pada janji dia pada geng itik... dengar penerbangan tanpa henti2 dorang tiba pada satu lagi perkampungan...
situasinya berbeza kali ini... budak-budak tu tak baling batu tapi bagi semangat pada 3 sahabat ini... oleh kerana terlalu gembira entah macam mana kura-kura terlepas gigitan pada kayu 2... automatik la kura-kura yang jatuh terhempas tu mati... Kesimpulannya... kita sebagai manusia biasa bila dihina, dicaci kita akan lebih bersatu lebih mendekatkan diri kita padaNya tetapi bila kita senang, dipuji adakah kita ingat pada Allah yang mencipta kita???
hmmm.... fikir-fikirkan la...

Monday, January 24, 2011

ADAKAH AKU IKHLAS????

ADAKAH AKU IKHLAS?

Kita semua maklum bahawa keikhlasan itu menjadi pra-syarat untuk apa-apa amalan kita diterima oleh Allah swt. Kerana kita inginkan amalan kitalah yang bakal menjelma sebagai makhluk yang indah bila kita di dalam alam barzakh nanti, kita berharap agar amalan kitalah yang dapat membela kita pada hari pembalasan kelak.
Sudah tentu, niat pada permulaan kita membuat sesuatu, hinggalah ke akhirnya perlulah hanya kerana Allah semata-mata. Tidak kira amalan itu menyentuh perkara peribadi mahupun dalam kehidupan berdakwah. Namun, ibarat kita hendak mengenal samada kita sudah terkena penyakit ‘chicken pox’ dsbnya, ada tanda-tanda yang dapat menolong kita memastikan adakah benar kita ini ikhlas.
Antaranya :-
1. Kita takutkan sanjungan dan pujian manusia.
2. Kita tidak berasa hati apabila usaha dikritik oleh manusia.
3. Kita tidak berasa bangga bila dipuji.
4. Kita sentiasa menganggap diri cuai dalam ibadah akibat sikap taajub akan diri sendiri.
5. Tidak malas, lembab dan ketinggalan dalam kesusahan.
6. Tidak jemu dalam berusaha mengajak orang kepada Islam.
7. Tidak menjauhkan diri dari jemaah walau dicaci manusia.
8. Di dalam organisasi/jemaah, tidak teringin menjadi ketua tetapi tetap bekerja dan menyumbang.
9. Menjadi pemimpin atau pengikut, mana satu tidak menjadi hal.
10. Tidak marah malah gembira, bila muncul seorang yang baru menjadi ketua (namun bukan bermaksud tanggungjawabnya sendiri berkurang, kerana amanah bukan dari manusia tetapi dari Allah)


Begitulah antara perkara-perkara yang perlu kita perhatikan. Ini hanyalah panduan sahaja sebagai langkah berjaga-jaga bagi memastikan amalan diri kita sendiri bersih dari sifat ria’, taajub, takabbur dan seumpamanya. Pekerjaan yang zahirnya baik, tetapi jika diselimuti oleh segala sifat yang batil tersebut, maka sia-sialah di sisi Allah swt. Hatta mereka yang berperang di saff hadapan dan mati di medan peperangan. Walau bagaimanapun, atas kelemahan manusia, tidak layak sebenarnya untuk menilai atau menghukum orang lain ikhlas ataupun tidak.
Dalam satu kata-kata ulamak, ada ulamak yang mengatakan untuk membayangkan ikhlasnya seseorang itu seperti seekor semut yang hitam yang berjalan diatas batu yang hitam pada waktu malam ( yg pekat legam ). Betapa besarnya hati manusia itu, apa bila merasakan hatinya itu ikhlas terhadap Allah ta’ala.Perlu diingatkan juga, dalam satu hadith Nabi saw telah bersabda “3 golongan yang tidak diterima Allah Ta’ala untuk masuk ke syurga, kemudian ditanya kepada nabi apakah golongan itu, maka nabi menjawab

1. Orang-orang kaya menginfaqkan ( sedekah ) sebahagian hartanya di jalan allah, tetapi tidak ikhlas.
2. Orang-orang yang berjihad di jalan Allah, mahupun perang atau sebagainya.
3. Orang-orang alim ulamak yang menyampaikan ilmu itu tetapi tidak ikhlas kerana Allah ta’ala”


Jadi sahabat dan sahabiah yang dirahamtilah Allah sekalian dapat kita renungkan betapa besar ikhlas tu perlu wujud pada hati masing. Syaitan sentiasa merasuk diri anda supaya mengkianati Allah Ta’ala. oleh itu sentiasalah menyucikan jiwa anda dari perasaan hasad dan dengki serta riak yang membinasakan diri kita di akhirat kelak.
Kita hanya boleh melihat yang zahir sahaja. Allah swt yang Maha Mengetahui dan hanya Allah swt sahajalah yang berhak membalas segala amalan. Samada amalan yang baik atau sebaliknya.
Sama-samalah kita berdoa:

Wahai Tuhan kami!
Perbaikilah hati kami,
hapuskanlah cacat cela kami,
pimpinlah kami ke arah kebaikan,
hiasilah kami dengan taqwa,
kurniakanlah kepada kami
taat setia kepadaMu
sepanjang hidup kami.
Tuhan kami! Jadilah kami ikhlas kepadaMu,
syukur kepadaMu,
bertawakkal kepadaMu,
taubat kepadaMu,
khusyuk kepadaMu.
Wahai Tuhan kami!
Sesungguhnya kami mohon kepadaMu
ketetapan di dalam urusan ini
keazaman di dalam hidayah
tolonglah kami mengingat Engkau
menyebut namaMu
mensyukuri Engkau
baik ibadat kepadaMu.
Ameen
Peringatan Buat Hamba ALLAH

Friday, January 21, 2011

10 Amalan Yang Terbalik

"Marilah kita bermuhasabah atau menilai dan menghitung kembali tentang amalan harian kita. Kadang-kadang kita akan dapati amalan kita adalah terbalik atau bertentangan dari apa yang patut dilakukan dan dituntut oleh Islam.

Mungkin kita tidak sedar atau telah dilalaikan atau terikut-ikut dengan budaya hidup orang lain. Perhatikan apa yang dipaparkan dibawah sebagai contoh amalan yang terbalik:-

1. Amalan kenduri arwah beberapa malam yang dilakukan oleh keluarga si mati selepas sesuatu kematian (malam pertama, kedua, ketiga, ketujuh dan seterusnya) adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah di mana Rasulullah telah menganjurkan jiran tetangga memasak makanan untuk keluarga si mati untuk meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Keluarga tersebut telah ditimpa kesedihan, terpaksa pula menyediakan makanan dan belanja untuk mereka yang datang membaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kenduri tersebut khuatir kalau-kalau mereka termakan harta anak yatim yang ditinggalkan oleh si mati atau harta peninggalan si mati yang belum dibahagikan kepada yang berhak menurut Islam?

2. Kalau hadir ke kenduri walimatul urus (kenduri kahwin) orang kerap salam berisi (hadiah wang yang diberi semasa bersalam). Kalau tak ada duit nak dikepit dalam tangan, maka segan ia nak pergi makan kenduri. Tetapi kalau ia menziarah orang mati, tidak segan pula salam tak berisi. Sepatutnya kalau menziarah keluarga si matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri kahwin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil untuk diberi makan bukan untuk ia menambah pendapatan.

3. Ketika menghadiri majlis pemimpin negara kita berpakaian cantik kemas dan segak tetapi bila mengadap Allah baik di rumah maupun di masjid, pakaian lebih kurang saja bahkan ada yang tak berbaju. Tidakkah ini suatu perbuatan yang terbalik.

4. Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan di beri jamuan, kita rasa segan nak makan sampai habis apa yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu, sedangkan yang dituntut dibanyakkan makan dan dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa gembira dan tidak membazir.

5. Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di rumah, sangat malas. Sedangkan sebaik-baiknya solat sunat banyak dilakukan di rumah seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk mengelakkan rasa riak.

6. Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk nafsu makan yang berlebihan tetapi kebanyakan orang mengaku bahawa dalam carta perbelanjaan setiap rumah orang Islam akan kita dapati perbelanjaan di bulan puasa adalah yang tertinggi dalam setahun. Sedangkan sepatutnya perbelanjaan di bulan puasa yang terendah. Bukankah terbalik amalan kita?

7. Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Anjuran berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak bermusafir, maka dibuat kenduri. Bukankah amalan ini terbalik? Atau kita mempunyai tujuan lain.

8. Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak mereka gagal dalam periksa. Maka dihantarlah ke kelas tuisyen walaupun banyak belanjanya. Tapi kalau anak tak boleh baca Quran atau solat, tak bimbang pula bahkan tak mahu hantar tuisyen baca Quran atau kelas khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen sanggup dibayar sebulan RM20.00 satu pelajaran 8 kali hadir tapi kepada Tok Guru Quran nak bayar RM15.00 sebulan 20 kali hadir belajar pun menggeletar tangan. Bukankah terbalik amalan kita? Kita sepatutnya lebih bimbang jika anak tidak dapat baca Al Quran atau bersolat dari tidak lulus periksa.

9. Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang malam, pagi petang, mesti pergi kerja. Hujan atau ribut tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja. Tapi ke rumah Allah (masjid) tak hujan, tak panas, tak ribut pun tetap tak datang ke masjid. Sungguh tak malu manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke rumahNya segan dan malas.

10. Seorang isteri kalau nak keluar rumah samada dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias. Tetapi kalau duduk di rumah, MasyaAllah. Sedangkan yang dituntut seorang isteri itu berhias untuk suaminya, bukan berhias untuk orang lain. Perbuatan amalan yang terbalik ini membuatkan rumahtangga kurang bahagia.

Cukup dengan contoh-contoh di atas. Marilah kita berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Marilah kita beralih kepada kebenaraan agar hidup kita menurut landasan dan ajaran Islam yang sebenar bukan yang digubah mengikut selera kita. Allah yang mencipta kita maka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup kita. Sabda Rasullullah SAW: "Sampaikanlah dariKu walaupun satu ayat."(Riwayat Bukhari)

Monday, January 17, 2011

Kelebihan Membaca al-Quran

1) Ibubapa akn dipakaikan mahkota di ats kepala di akhirat nti. sinarannya
lbh b'cahaya drpd matahari.
“Barangsiapa m'baca al-Quran & beramal dgn apa yg t'kandung di dalamnya,(maka)
kedua ibubapanya akn dipakaikan mahkota pd Hari Pengadilan yg sinarannya lbh
terang drpd cahaya matahari sekiranya matahari itu berada di dlm rumah2 kamu di
dunia ini”

2) Al-Quran m'beri byk kebaikan kpd kita di akhirat nti.
Abi Umamah al-Bahili tlh b'kata bhw dia m'dgr sabda Nabi s.a.w yg b'maksud :
"Kamu hendaklah m'baca al-Quran maka sesungguhnya ia akn dtg pd hari qiamat
sebagai syafaat bg ahli-ahlinya" (HR Muslim)

3) 1 huruf t'dpt 10 kebaikan jika kita m'baca al-Quran
Sabda Nabi s.a.w yg b'maksud :
"Sesiapa yg m'baca 1 huruf drpd kitab Allah (al-Quran) maka baginya
(pembaca) dengannya (al-Quran) pahala dan pahala digandakan 10 sebagaimananya.
Aku tidak kata bhw alif laam miim itu 1 huruf tetapi alif 1 huruf, lam 1 huruf
dan mim itu 1 huruf" (HR Tarmizi)

4) Jika m'baca 10 ayat Al-Quran dlm 1 mlm, kita tdk dianggap lalai.
Diriwayatkan drpd Abi Hurairah r.a tlh b'sabda Rasulullah s.a.w:
"Sesiapa yg m'baca al-Quran 10 ayat dlm 1 mlm tdk dimasukkan ke dlm golongan
yg lalai"

5) Jika m'baca 100 ayat al-Quran 1 malam, kita t'masuk golongan yg taat.
Diriwayatkan drpd Abi Hurairah r.a tlh b'sabda Rasulullah s.a.w:
"Sesiapa yg memelihara sembahyang fardu tdk t'masuk dlm golongan yg lalai dan
sesiapa yg m'baca 100 ayat pd 1 mlm dimasukkan ke dlm golongan yg taat.

6) Sabda Nabi s.a.w yg b'maksud :
"Orang yag m'baca al-Quran dan dia mahir dengannya b'sama malaikat yg mulia dan
org yg taat. Sesiapa yg m'baca al-Quran sedangkan dia t'sekat-sekat padanya dan
dia begitu susah atasnya maka baginya 2 pahala (pahala m'baca dan pahala
kesusahan). (HR Bukhari dan Muslim)

7) Dlm 1 hadis Qudsi di mana sabda Nabi s.a.w yg b'maksud :
Allah tlh b'firman yg b'maksud :
"Sesiapa yg sentiasa sibuk dgn al-Quran dan zikir mengingati-Ku drpd meminta2
kpd-Ku maka Aku akn anugerahkan perkara yg lbh baik drpd Aku anugerahkan kpd
mrk yg sentiasa memohon kepada-Ku itu. Dan kelebihan Kalam Allah di atas segala
kalam yg lain spt lebihnya Allah di ats segala makhluk-Nya" (HR Tarmizi)